Labels

Home » » Tuhan Dalam Agama Buddha

Tuhan Dalam Agama Buddha


Buddha Gautama menolak untuk mengekspresikan pandangan tentang penciptaan and stated that questions on the origin of the world are distractions and irrelevant. ketidakpatuhan dengan gagasan tentang mahakuasa pencipta dewa atau prime mover dipandang oleh banyak orang sebagai perbedaan utama antara Buddhisme dan agama-agama lain.

Sebaliknya, Buddhisme menekankan sistem hubungan kausal yang mendasari alam semesta ( pratitya samutpada) yang merupakan tatanan alam ( dharma). Tidak ada ketergantungan pada realitas fenomena supranatural ditegaskan untuk menjelaskan perilaku materi. Menurut ajaran Sang Buddha manusia harus mempelajari Alam ( dhamma vicaya) untuk mencapai kebijaksanaan pribadi ( prajna) tentang sifat hal ( dharma). Dalam Buddhisme satu-satunya tujuan latihan spiritual adalah pengentasan lengkap stres di samsara, yang disebut nirwana.

Beberapa guru memberitahu siswa awal Buddha meditasi bahwa gagasan ketuhanan tidak bertentangan dengan agama Buddha, dan setidaknya satu sarjana Buddhis telah menunjukkan bahwa menggambarkan Buddhisme sebagai 'non-teistik' mungkin terlalu sederhana; tetapi beberapa keyakinan theist tradisional dianggap menimbulkan penghalang bagi pencapaian nirwana, tujuan tertinggi dari ajaran Sang Buddha.

Meskipun demikian, umat Buddha menganggap menghormati orang-orang tercerahkan yang sangat penting. Dua tradisi besar Budha berbeda dalam sikap hormat mereka. Sementara Theravada Buddhis melihat Buddha sebagai manusia yang mencapai nirwana atau Buddha, melalui upaya manusia, Buddha Mahayana menganggap dia sebagai menggabungkan esensi kesatuan kosmik alam semesta, yang disebut Dharmakaya, dan dilahirkan kembali untuk kepentingan orang lain.

Umat ​​Buddha menerima keberadaan makhluk hidup di alam yang lebih tinggi (lihat kosmologi Buddhis), yang dikenal sebagai dewa, tetapi mereka, seperti manusia, yang dikatakan menderita di samsara, dan belum tentu lebih bijaksana dari kita. Bahkan Buddha sering digambarkan sebagai guru dari beberapa dewa, dan lebih unggul dari mereka. Meskipun dewa, seperti semua makhluk hidup lainnya, mungkin menjadi Bodhisattva tercerahkan dan mencapai kesucian.

Ibadah umat Buddha dan fokus pada hukum spiritual alam semesta untuk mencapai pencerahan. Dharmakaya kadang-kadang direpresentasikan sebagai Buddha abadi dan dipandang sebagai kekuatan universal pemersatu

1 comments:

  1. sekedar pembanding

    http://jagadawanguwung.blogspot.co.id/2017/08/sang-penciptamenurut-buddha.html

    ReplyDelete